Modul Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila (P5) Fase C

Modul projek sebagai penguatan profil pelajar Pancasila merupakan dokumen yang berisi tujuan, langkah, media pembelajaran, dan asesmen yang dibutuhkan untuk melaksanakan projek penguatan profil pelajar Pancasila.

Pendidik memiliki keleluasan untuk membuat sendiri, memilih dan memodifikasi modul projek profil yang tersedia sesuai dengan konteks, karakteristik, serta kebutuhan peserta didik.

Pemerintah menyediakan contoh-contoh modul projek penguatan profil pelajar Pancasila yang dapat dijadikan inspirasi untuk satuan pendidikan.

Satuan pendidikan dan pendidik dapat mengembangkan modul projek profil sesuai dengan kebutuhan belajar peserta didik, memodifikasi, dan/atau menggunakan modul projek profil yang disediakan Pemerintah sesuai dengan karakteristik daerah, satuan pendidik dan peserta didik.

Oleh karena itu, pendidik yang menggunakan modul projek profil yang disediakan Pemerintah tidak perlu lagi menyusun modul projek profil.

Komponen Modul Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila

Modul projek profil dilengkapi dengan komponen yang menjadi dasar dalam proses penyusunannya serta dibutuhkan untuk kelengkapan pelaksanaan pembelajaran.

Modul projek profil pada dasarnya memiliki komponen sebagai berikut:

1. Profil Modul
– Tema dan topik atau judul modul
– Fase atau jenjang sasaran
– Durasi kegiatan

2. Tujuan
– Pemetaan dimensi, elemen, sub elemen Profil Pelajar Pancasila yang menjadi tujuan projek profil.
– Rubrik pencapaian berisi rumusan kompetensi yang sesuai dengan fase peserta didik (Untuk Pendidikan Dasar dan Menengah)

3. Aktivitas
– Alur aktivitas prjek profil secara umum
– Penjelasan detail tahapan kegiatan dan asesmennya

4. Asesmen
Dalam penentuan tema proyek masing-masing kelas atau fase diberi pilihan
– Jenjang SD/Fase A sampai Fase C: wajib memilih dan menentukan 2 tema dalam 1 tahun.
– Jenjang SMP/Fase D: wajib memilih dan menentukan 3 tema dalam 1 tahun
– Jenjang SMA/Fase E sampai Fase F: wajib memilih dan menentukan 3 tema dalam 1 tahun.

Tema Proyek Penguatan Profil Pelajar Pancasila

Untuk tema atau materi proyek Kemendikbudristek telah memberikan judul tema yang bisa digunakan untuk jenjang SD, SMP dan SMA.

1. Gaya hidup berkelanjutan (SD-SMA/SMK)
2. Kearifan lokal (SD, SMP, SMA/SMK)
3. Bhineka Tunggal Ika (SD, SMP, SMA/SMK)
4. Bangunlah jiwa dan raganya (SMP-SMA/SMK)
5. Suara Demokrasi (SMP-SMA/SMK)
6. Berekayasa dan berteknologi untuk membangun NKRI (SD, SMP, SMA/SMK)
7. Kewirausahaan (SD, SMP, SMA/SMK)

A. Gaya Hidup berkelanjutan (SD, SMP, SMA)
Diharapkan dengan kegiatan proyek siswa mampu memahami dampak dari aktivitas manusia, baik jangka pendek maupun panjang, terhadap kelangsungan kehidupan di dunia maupun lingkungan sekitarnya.

Siswa mampu berpikir kritis tentang pengaruh aktivitas manusia dan perubahan iklim.

Siswa bisa membangun kesadaran ramah lingkungan dan mempromosikan gaya hidup yang lestari berkelanjutan dalam kesehariannya.

Siswa memahami potensi bencana di lingkungan sekitar akibat lingkungannya rusak.

B. Kearifan lokal (SD, SMP, SMA)
Membangun rasa ingin tahu dan kemampuan inkuiri melalui ekplorasi tentang budaya dan kearifan lokal masyarakat sekitar atau daerah tersebut, serta perkembangannya.

Siswa mempelajari keterkaitan perkembangan budaya lokal dengan kemajuan dan perkembangan nasional dan internasional.

C. Bhinneka Tunggal Ika (SD, SMP, SMA)
Siswa mempelajari perspektif berbagai agama dan kepercayaan tentang fenomena global.

Siswa secara kritis dan reflektif menelaah hal-hal negatif yang biasanya dilekatkan pada suatu kelompok agam dan dampaknya terhadap terjadinya konflik dan kekerasan.

Melalui projek ini, siswa mengenal dan mempromosikan budaya perdamaian dan antikekerasan.

D. Bangunlah jiwa dan raganya (SMP-SMA)
Membangun kesadaran dan keterampilan untuk memelihara kesehatan fisik dan mental, baik untuk dirinya maupun orang sekitarnya.

Siswa melakukan penelitian dan mendiskusikan masalah-masalah terkait kesejahteraan diri, perundungan (bullying), baik fisik maupun dunia maya, serta berupaya mencari jalan keluarnya.

Siswa memahami masalah-masalah kesehatan dan kesejahteraan fisik dan mental, termasuk isu narkoba, pornografi, dan kesehatan reproduksi.

E. Suara Demokrasi (SMP-SMA)
Siswa merefleksikan makna demokrasi dan memahami implementasi demokrasi serta tantangannya.

Menggunakan kemampuan berpikir sistem, siswa menjelaskan keterkaitan antara peran individu terhadap kelangsungan demrokasi Pancasila.

F. Berekayasa dan Berteknologi untuk Membangun NKRI (SD, SMP, SMA)

Berkolaborasi dalam melatih daya pikir kritis, inovatif, sekaligus kemampuan berempati untuk berekayasa membangun produk berteknologi yang memudahkan kegiatan dirinya dan juga sekitarnya.

Siswa mengasah berbagai keterampilan berpikir dalam mewujudkan produk berteknologi.

Siswa dapat mempelajari dan mempraktikkan proses rekayasa secara sederhana, mulai dari menentukan spesifikasi sampai dengan uji coba, untuk membangun model atau prototipe produk bidang rekayasa.

Siswa juga dapat mengasah keterampilan coding untuk menciptakan karya digital, dan berkreasi di bidang robotika.

G. Kewirausahaan ((SD, SMP, SMA)

Mengidentifikasi potensi ekonomi di tingkat lokal dan masalah yang ada dalam pengembangan potensi tersebut, serta kaitannya dengan aspek lingkungan, sosial, dan kesejahteraan masyarakat.

Siswa kemudian merancang strategi untuk meningkatkan potensi ekonomi lokal dalam kerangka pembangunan berkelanjutan.

Melalui kegiatan dalam projek ini seperti ini seperti terlibat dalam kegiatan ekonomi rumah tangga, berkreasi untuk menghasilkan karya bernilai jual, dan kegiatan lainnya, yang kemudian diikuti dengan proses analisis dan refleksi hasil kegiatan mereka.

Melalui kegiatan ini, kreatifitas dan budaya kewirausahaan akan ditumbuh kembangkan.

Prinsip-prinsip kunci Projek Penguatan Profil pelajar Pancasila.

1. Holistik

Holistik bermakna memandang sesuatu utuh dan menyeluruh, tidak parsial atau terpisah-pisah. Dalam konteks perancangan Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila, kerangka berpikir holistik mendorong kita untuk menelaah sebuah tema secara utuh dan melihat keterhubungan dari berbagai hal untuk memahami sebuah isu secara mendalam.

2. Kontekstual

Prinsip kontekstual berkaitan dengan upaya mendasarkan kegiatan pembelajaran pada pengalaman nyata yang dihadapi dalam keseharian. Prinsip ini mendorong pendidik dan peserta didik untuk dapat menjadikan lingkungan sekitar dan realitas kehidupan sehari-hari sebagai bahan utama pembelajaran.

3. Berpusat pada Peserta Didik

Prinsip berpusat pada peserta didik berkaitan dengan skema pembelajaran yang mendorong peserta didik untuk menjadi subjek pembelajaran yang aktif mengelola proses belajarnya secara mandiri.

4. Eksploratif

Prinsip ekploratif berkaitan dengan semangat untuk membuka ruang yang lebar bagi proses inkuiri dan pengembangan diri. Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila tidak berada dalam struktur intrakurikuler yang terkait dengan berbagai skema formal pengaturan mata pelajaran.

Baca juga :

● Prota & Prosem IKM (Unduh Disini)
● Jadwal Pelajaran IKM (Unduh Disini)
● Capaian Pembelajaran (CP) IKM (Unduh Disini)
● Alur Tujuan Pembelajaran (ATP) IKM (Unduh Disini)
● Modul Ajar (MA) IKM (Unduh Disini)
● Perangkat pembelajaran siap pakai tinggal edit identitasnya (PESAN DISINI)

Berikut kami coba bagikan contoh Modul Projek Penguatan Profil Pelajar Pancasila (P5), silahkan jasikan refensi untuk di gunakan dan disesuaikan dengan kearifan lokal daerah masing-masing.

FASE C (KELAS 5 DAN 6)

● Fase C – Gaya hidup berkelanjutan (Unduh Disini)
● Fase C – Kearifan lokal (Unduh Disini)
● Fase C – Bhinneka Tunggal Ika (Unduh Disini)
● Fase C – Berekayasa dan Berteknologi untuk membangun NKRI (Unduh Disini)
● Fase C – Kewirausahaan
– Daur Ulang (Unduh Disini)
– Penggunaan (Unduh Disini)

Silahkan kembangkan menurut kearifan lokal daerah masing-masing. Semoga bermanfaat.

Share on telegram
Bagikan
Share on whatsapp
Bagikan

Baca juga :